.quickedit{display:none;}
Selamat Datang di www.informasikesling.blogspot.com - Blog Berbagi Informasi Seputar Kesahatan Lingkungan- Semoga Bermanfaat

PHBS Fasilitas Pelayanan Kesehatan

PHBS Fasilitas Pelayanan Kesehatan. Rumah sakit merupakan salah satu fasilitas pelayanan kesehatan, tempat berkumpulnya orang sakit dan sehat sehingga berpotensi menjadi sumber penularan penyakit bagi pasien, petugas kesehatan maupun pengunjung. Terjadinya infeksi oleh bakteri atau virus yang ada di fasilitas pelayanan kesehatan, penularan penyakit dari penderita yang dirawat di fasilitas pelayanan kesehatan kepada penderita lain atau petugas di fasilitas pelayanan kesehatan ini disebut dengan infeksi rumah sakit.

Infeksi rumah sakit dapat terjadi karena kurangnya kebersihan fasilitas pelayanan kesehatan atau kurang higienis atau tenaga kesehatan yang melakukan prosedur medis tertentu kurang terampil. Penularan penyakit juga dapat terjadi karena tidak memadainya fasilitas sanitasi seperti ketersediaan air bersih, jamban dan pengelolaan limbah.
Berdasarkan data Kementerian Kesehatan tahun 2004 ternyata infeksi rumah sakit merupakan salah satu penyumbang penyakit tertinggi. Persentase tingkat risiko terjangkitnya infeksi rumah sakit di Rumah Sakit Umum mencapai 93,4% sedangkan Rumah Sakit Khusus hanya 6,6%, 1,6-80,8 % diantaranya merupakan penyakit saluran pencernaan.

PHBS di fasilitas pelayanan kesehatan merupakan upaya untuk memberdayakan pasien, masyarakat pengunjung dan petugas agar tahu, mau dan mampu untuk mempraktikkan PHBS dan berperan aktif dalam mewujudkan fasilitas pelayanan kesehatan yang sehat dan mencegah penularan penyakit di fasilitas pelayanan kesehatan.

Beberapa kegiatan PHBS yang dapat dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan yaitu :
1. mencuci tangan pakai sabun (hand rub/hand wash)
2. penggunaan air bersih
3. penggunaan jamban sehat
4. membuang sampah pada tempatnya
5. larangan merokok
6. tidak meludah sembarangan
7. pemberantasan jentik nyamuk


Tujuan PHBS di fasilitas pelayanan kesehatan (Rumah Sakit, Puskesmas)
1.Membudayakan perilaku hidup bersih dan sehat
2.Mencegah terjadinya penularan penyakit.
3.Menciptakan lingkungan yang sehat.

Sasaran PHBS di fasilitas pelayanan kesehatan ditujukan kepada :
  1. Pasien
  2. Keluarga pasien
  3. Pengunjung
  4. Petugas kesehatan (Dokter, Perawat)  
  5. Karyawan


Apa Manfaat PHBS di fasilitas pelayanan kesehatan ?
Bagi pasien/keluarga pasien/pengunjung :
  1. Memperoleh pelayanan kesehatan yang aman dan sehat,
  2. Terhindar dari penularan penyakit,
  3. Mempercepat proses penyembuhan penyakit dan
  4. Meningkatan derajat kesehatan pasien.

Bagi fasilitas pelayanan kesehatan/rumah sakit :
  1. Mencegah terjadinya penularan penyakit,
  2. Meningkatkan citra fasilitas pelayanan kesehatan yang baik sebagai tempat untuk 3.Memberikan pelayanan kesehatan dan pendidikan kesehatan bagi masyarakat. 

Seperti kejadian yang belum lama ini terjadi. Seorang bayi bernama Jessica Strong lahir 14 minggu lebih awal dari jadwal kelahirannya.  Jesicca lahir di rumah sakit George Eliot, Nuneaton Inggris . Namun karena ia sangat prematur, bayi mungil ini dirujuk ke Universitas Hospital of North Staffordshire (UHNS). 

Di rumah sakit ini ia mendapat perawatan di Neonatal Intensive Care Unit  atau yang kinal dengan ruang NICU. Namun belum lama dirawat, ia terinfeksi kuman Serattia marcescens yang akhirnya merenggut nyawanya setelah dirawat selama dua minggu. 

Jessica adalah salah satu dari dua bayi yang meninggal akibat kuman tersebut. Saat  itu dokter setempat sempat mengambil contoh darah jesicca untuk pemeriksaan laboratorium . Hasil pemeriksaan menemukan kuman Serattia Marcescens telah menginfeksi bayi-bayi malang itu akibat "kebersihan tangan yang kurang baik". Sebenarnya kuman Serratia marcescnes tidak berbahaya dan hidup di saluran cerna. Hal ini yang diketahui menjadi salah satu penyebab kematiannya  Jessica. 

Sebenarnya kuman Serratia Marcescnes tidak berbahaya dan hidup di saluran cerna. Meski begitu, kuman ini menyebabkan infeksi serius pada orang yang rentan, misalnya bayi prematur. 

Penyebab kematian tersebut adalah karena infeksi nosokomial atau infeksi yang didapat pasien setelah masuk ke rumah sakit. Menurut penelitian tak ada satu pun negara yang bisa terbebas dari infeksi ini. 

Di rumah sakit, infeksi terkait pelayanan kesehatan dapat menular dengan mudah lewat interaksi langsung mau pun tidak langsung (kontak fisik-udara)  yaitu
  1. antara petugas medis ke pasien,
  2. pasien satu kepada pasien lain
  3. dari pasien kepada pengunjung.


"Dulu infeksi nosokomial atau infeksi yang didapat pasien setelah masuk rumah sakit dianggap karena faktor lingkungan yang jelek. Tetapi ternyata paling banyak karena tangan dokter. Bahkan ada istilah dokter adalah pembunuh bertangan kosong.

Meski mengkhawatirkan, kasus sebenarnya dapat dicegah secara sederhana, yakni membiasakan mencuci tangan dengan benar. Penelitian teranyar menunjukkan, cuci tangan pakai sabun mampu menghilangkan 92 persen organisme penyebab infeksi di tangan.

Sayangnya, di banyak negara angka kepatuhan tenaga medis untuk mencuci tangan masih rendah. Di banyak negara angka kepatuhan para dokter dalam menjalankan cuci tangan hanya sekitar 50-60 persen

Rendahnya tingkat kepatuhan para dokter dalam mencuci tangan juga diakui oleh Dr.Akmal Taher, Sp.U, Direktur Jenderal Bina Upaya Kesehatan Kemenkes RI.  Di rumah sakit, yang tingkat kepatuhannya paling tinggi memang perawat. Mungkin ini karena dokter cenderung meremehkan. Karena itu masih diperlukan perubahan budaya untuk meningkatkan motivasi.

Ia menambahkan, mencuci tangan adalah tindakan pencegahan agar tak mudah menularkan kuman ke orang lain. "Hampir 70 persen kasus infeksi bisa dicegah, tapi masalahnya 90 persennya dipengaruhi oleh perilaku," katanya. Akmal mencontohkan berbagai kasus infeksi yang akhir-akhir ini mengancam, seperti ebola atau MERS, tindakan pencegahannya tetap sama, yakni mencuci tangan.

Berikut ini  saat-saat  yang penting tenaga kesehatan harus membersihakan tangan  yaitu
1.     Sebelum menyentuh pasien
2.     Sebelum melakukan tindakan aseptik
3.     Setelah terkena cairan dari tubuh pasien
4.     Setelah menyentuh pasien
5.     Setelah menyentuh benda-benda disekitar pasien

Demikian ulasan tentang PHBS Fasilitas Pelayanan Kesehatan. Semoga Bermanfaat.



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "PHBS Fasilitas Pelayanan Kesehatan"

Post a Comment