.quickedit{display:none;}
Selamat Datang di www.informasikesling.blogspot.com - Blog Berbagi Informasi Seputar Kesahatan Lingkungan- Semoga Bermanfaat

Koagulasi/Flokulasi : Pengertian, Kegunaan, dan Proses Berbagai Bahan Koagulan


Koagulasi/Flokulasi : Pengertian, Kegunaan, dan Proses Berbagai Bahan Koagulan. Pengolahan air  dapat dilakukan melalui berbagai cara antara sedimentasi, koagulasi/flokulasi, aerasi, filtrasi dan desinfeksi.

      Pengertian Koagulasi/Flokulasi

Kaogulasi/flokulasi adalah proses pengumpulan partikel-partikel ukuran halus yang dapat diendapkani, menjadi partikel yang berukuran lebih besar sehingga bisa diendapkan secara gravitasi, dengan jalan menambahkan bahan koagulasi. Adapun bahan Kaogulan yang sering dipergunakan yaitu :
  1. Tawas ( AL2 ( SO4 )3 ),
  2. Fero Sulfat (FeSO4 ),
  3. Natrium Aluminat ( NaALO 2 ),
  4. Feri Sulfat (Fe2 (SO4 )3 ),
  5. Fero Chlorida (FeCI2),
  6. Feri Chlorida (FeCI3),

Koagulasi dengan Biji Kelor dan Tanah Gambut
                 Secara tradisonal untuk kaogulasi air banyak dipakai seperti biji kelor
                 ( Moringa Oleifera ), tanah gambut dan sebagainya.  Biji kelor dipilih yang sudah                    tua dan kering dipohon dengan kandungan air  yaitu 10%). Biji kelor ini dapat                        berfungsi sebagai kaogulan dan desinfektan satu liter air. Biji kelor sebagai dapat                  digunakan sebagai bahan desinfektan  karena didalamnya terkandung adam                        stearat, asam oleat,  senyawa myrosin, emulsion, asam gliserid, asam palmitat,                     lemak, minyak dan senyawa yang bersifat bakteriogis.

Tanah gambut dengan kedalaman 2–3 meter dari muka tanah dapat dipakai sebagai bahan koagulan,  1/2 kg tanah gambut dapat melakukan proses koagulasi air sebanyak 200 liter.

                 Kegunaan Koagulasi

Kegunaan koagulasi/flokulasi yaitu memudahkan partikel-partikel yang tersuspensi dengan ukuran yang sangat lembut dan bahan-bahan koloidal di dalam air  membentuk flok dalam air, sehingga dapat dipisahkan dengan proses sedimentasi (pengendapan)  selain itu koagulasi dapat juga berfungsi menghilangkan beberapa jenis organisme ( patogen ) dari dalam air

                  Proses Koagulasi/Flokulasi dengan Berbagai Bahan Koagulan

                  Proses koagulasi/flokulasi yang terjadi mempergunakan :
1.  Tawas
            Persenyawaan A12 (SO4 )disebut juga tawas. merupakan bahan koagulan ; yang banyak digunakan karena bahan ini paling  murah (ekonomis), mudah didapatkan/dibeli dipasaran, serta menurunkan kadar karbonat. Reaksi yang terjadi sebagai berikut :
                        A12 (SO4 )3     — — — — — — →   2 A1+3    +   3  SO4 ­­-2
                   air akan mengalami  :H2 O — — — — — — →   H+  +  OH
  selanjutnya 2 A1+3     +    6 OH —     — — →   2 AL (OH)3
selain itu akan dihasilkan asam  :
                               3 SO4-2   +  6 H+      — — →   3 H2 SO4

     Dengan banyak dosis tawas yang ditambahkan kedakam air olahan maka pH dalam airpun akan makin turun, karena dihasilkan senyawa asam sulfat sehingga perlu dicari dosis yang effektif antara pH 5,8  sampai dengan 7,4. Untuk menaikkan pH biasanya dapat dilakukan penambahan larutan kapur Ca(OH)atau soda abu  (Na2 CO3).

                   Reaksi yang terjadi :
                         A12(SO4)3 + 3 Ca(HCO3)2 — — — — — — → 2 A1(OH)3 + CaSO4 + 6 C02
                         A12(SO4)3 + 3 Na2CO3 + 3 H2O — — → 2 A1(OH)3 +3 Na2 SO4 +3 CO2
                         A12(SO4)3 + 3 Ca(OH)2 — — — — — — → 2 A1(OH)3 + CaSO4

2.    Feri Sulfat dan Feri Chlorida
Bahan ini bersifat korosif, serta tidak tahan penyimpanan lama . Endapan Fe(OH)3 dalam air efektif terbentuk pada pH 5,5. Untuk pengaturan pH biasannya kita dapat menambahkan larutan kapur kedalam air. Reaksi yang terjadi dengan bikarbonat, dalam air atau dengan kapur.

                 Fe2(SO4)3 + 3 Ca(HCO3) — — → 2 Fe(OH)3  + 3 CaSO4 + 6 CO2
                 Fe2(SO4)3 + 3 Ca(OH)2 — — → 2 Fe(OH)3  + 3 CaSO4
                  
               Garam Feri Sulfat dan Feri Chlorida biasanya dipakai untuk proses koagulasi pada                air buangan industri, tetapi setelah itu harus diolah  lagi untuk menghilangkan                       kandungan Fe yang  masih ada dalam air.

3.    Fero Sulfat dan Fero Chlorida
                 Flokulasi dengan fero ini biasanya akan lebih baik dengan penambahan larutan                     kapur  Ca (OH)2 ataupun NaOH dengan perbandingan 1  :  2 Fe   sebagai                             pengaturan kondisi flokulasi.

                   Reaksi yang terjadi :
                   Reaksi dengan bikarbonat dan basa membentuk Fe(OH)2 yang sedikit larut                           dalam air, dan akan dioksidasi oleh Oksigen terlarut menjadi Fe(OH)3 yang                             dapat larut.

                FeSO4 + CaHCO3)2  — — → Fe(OH)2 + CaSO4 + 2 CO2
                FeSO4 + Ca(OH)2  — — → Fe(OH)2 + CaSO4
4     Fe(OH)2 + O2 + 2 H2 O  — — → 4 Fe(OH)3

4.  Natrium Aluminat
                 Bahan ini masih kurang popular penggunaannya. Reaksinya dengan Karbohidrat                  atau CO2 dalam air.
                  NaA1O2 + Ca(HCO3)2  + H2O — — → A1(OH)3  ↓ + CaCO3+ 2 NaHCO2
                  2 NaA1O2 + 2 CO2 + 4 H2O — — → 2 A1(OH)3 ↓ + 2 NaHCO3

5.    Kapur
                Pengaruh penambahan kapur Ca(OH)2 atau menaikan pH dan bereaksi dengan bikarbonat membentuk endapan Mg(OH).
Kelebihan ion Ca pada pH tinggi dapat diendapkan dengan melakukan penambahan soda abu kedalam air.

               Adapun Reaksinya  sebagai berikut:
               Ca(OH)2 + Ca(HCO3)2 — — → 2 CaCO3 ↓ 2 H2O
               2 Ca(OH)2 + Mg(HCO3)2 — — → 2 CaCO3 ↓ Mg(OH)2 +  2  H2O
               Ca(OH)2 + Na2CO3 — — →  CaCO ↓ 2 NaOH

..
Berikut ini Faktor-faktor yang mempengaruhi terbentuknya proses terbentuknya Flok pada proses koagulasi antara lain
  1. Dosis dan jenis bahan koagulan yang digunakan.
  2. Kondisi pH.
  3. Alkalinitas.
  4. Kekeruhan air baku.
  5. Type supended solid.
  6. Pengadukan.


Untuk mengetahui dosis bahan koagulan optimum yang ditambahkan  kedalam air dapat ditentukan dengan  percobaan  yang dilakukan dilaboratorium menggunakan alat yang dinamakan Jar test.

Jar Test
Jar Test Alat yang dipergunakan untuk percobaan menentukan dosis optimum koagulan yang dilengkapi dengan alat-alat gelas dan pengandukan yang sempurna, atau dapat dilakukan dengan alat pengaduk yang lebih sederhana yaitu dengan  batang bambu.
Bahan koagulan yang biasa dgunakan untuk koagulasi adalah tawas. Sedangkan untuk pengaturan kondisi pH yang belum optimum biasa digunakan kapur. Penambahan kapur diperlukan apabila air bakunya asam atau < 7

Gambar Jar Test


Demikian ulasan tentang Koagulasi/Flokulasi : Pengertian, Kegunaan, dan Proses Berbagai Bahan Koagulan. Semoga Bermanfaat.


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Koagulasi/Flokulasi : Pengertian, Kegunaan, dan Proses Berbagai Bahan Koagulan"

Post a Comment